Astaga 203 Koperasi di Kotamobagu Terancam di Tutup

Astaga 203 Koperasi di Kotamobagu Terancam di Tutup

BOLMONGPOST.COM, KOTAMOBAGU -Pemerintah Kota kotamobagu melalui Dinas Perdagangan Perindustrian Koperasi dan Penanaman Modal (Disperindakop-PM) Kotamobagu, berencana akan membubarkan  203 unit Koperasi  yang ada di Kota Kotamobagu (KK), karena telah dianggap tidak aktif lagi.

Hal tersebut  dikatakan Kepala Disperindakop-PM Herman Aray melalui Kepala Bidang Koperasi dan UKM, Rusni Junna saat ditemui sejumlah awak media diruang kerjanya Kamis (03/03/2016).

Rusni  mengaku, pihaknya sudah beberapa kali melakukan kroscek  ke sejumlah koperasi tersebut. Namun tidak ada aktifitas atau tidak  beroperasi lagi.

“Mereka sudah beberapa kali tidak mengadakan  Rapat Anggota Tahunan (RAT), serta tidak pernah lagi melaporkan kegiatan mereka,” kata Rusni.

Meski demikian, Ia mengatakan sebelum melakukan pembubaran, pihaknya akan memanggil beberapa pengurus untuk diberitahukan perihal rencana pembubaran ini.

“Nantinya, apa bila pihak manajemen koperasi masih menyatakan kesanggupan untuk beroperasi, maka Pihak kami akan membantu mencarikan solusinya,” ucapnya.

Menurutnya, jika memang pihak manajemen koperasi tidak sanggup lagi, dan tdak ingin melanjutkan koperasi tersebut.

“Kami akan, langusng mengirimkan data tersebut, ke kementrian koperasi dan UKM, guna menindak lanjuti tentang pembubaran koperasi yang tidak aktif lagi,” tukasnya.

Diketahui, koperasi yang terdaftar di Disperindakop-PM ada sekitar 278 koperasi, baik koperasi simpan pinjam, unit desa dan pertanian. Saat ini yang masih aktif hanya sekitar 75 koperas.(*/SP)

Komentar Facebook

Komentar

Related posts