Sambangi Bolmong Ketua DPD RI Siap Perjuangkan Terbentuknya Provinsi BMR

Sambangi Bolmong Ketua DPD RI Siap Perjuangkan Terbentuknya Provinsi BMR

BOLMONG POST, LOLAK-Pemerintah kabupaten (Pemkab) Bolaang Mongondow (Bolmong) dalam hal ini Bupati Bolmong Dra Hj Yasty Soepredjo Mokoagow, Selasa (17/11/2020) siang tadi menyambut secara resmi kunjungan  Ketua Dewan Perwakilan Daerah Republik Indonesia (DPD RI) AA La Nyalla Mahmud Mattalitti, yang menyambangi  Bolmong dalam rangkaian lawatannya ke Sulawesi Utara (Sulut).

Pada kesempatan tersebut Bupati Bolmong Dra Hj Yasti Soepredjo Mokoagow, dalam sambutanya menyampaikan selamat datang pada ketua DPD RI serta rombongan di tanah Totabuan, semoga dalam kunjugan ketua DPD RI tersebut dapat berdampak baik bagi pembentukan Provinsi Bolaang Mongondow Raya (BMR).

“Atas nama pribadi dan Pemerintah Kabupaten Bolmong saya ucapkan selamat datang di tanah Totabuan untuk ketua DPD RI bersama para senator. Insya Allah kehadiran ketua DPD RI bersama rombongan akan membawa berkah yang melimpah bagi rakyat Bolmong, dan masyarakat Bolaang Mogondow Raya (BMR) . Kunjugan ini merupakan pertanda baik bagi kami, dan kita doakan semoga Provinsi Bolaang Mongondow Raya akan segera terwujud,” ujar Yasty

“Harapan kita sangat besar pada ketua DPD RI bersama rombongan, semoga provinsi BMR dapat segera terbentuk, apalagi ketua DPD RI ini orang dekat dengan Presiden, tinggal bisik – bisik  saja pasti Provinsi BMR akan segera terbentuk,”tambah Yasty.

Lebih lanjut Ketua DPD RI dalam sambutannya pun menyatakan akan mendorong pemerintah pusat untuk melakukan pemekaran Provinsi di Bolaang Mongondow Bolmong Raya (BMR).

“Tadi malam saya bertemu dengan Walikota Kotamobagu, Ibu Tatong Bara. Beliau menitipkan aspirasi dari empat kabupaten yang ada di Bolmong Raya, agar DPD RI dapat membantu dan memperjuangkan agar Bolmong Raya dapat menjadi Provinsi pemekaran,” ujar La Nyalla saat ramah tamah dengan Bupati Bolaang Mongondow, Yasti Soepredjo Mokoagow.

 

Ada 4 kabupaten dan 1 kota yang masuk wilayah Bolaang Mongondow Raya yakni Kota Kotamobagu, Kab Bolaang Mongondow, Kab Bolaang Mongondow Utara (Bolmut), Kab Bolaang Mongondow Selatan (Bolsel) dan Kab Bolaang Mongondow Timur (Boltim). Bolaang Mongondow Raya berada di semenanjung utara Pulau Sulawesi dan berbatasan dengan wilayah Minahasa serta Provinsi Gorontalo.

LaNyalla meyakinkan warga Bolaang Mongondow Raya, DPD akan selalu memperjuangkan aspirasi daerah.

 

“DPD RI sebagai wakil daerah, tentu wajib membantu. Apalagi di era kepemimpinan saya kali ini, selalu saya sampaikan kepada semua Senator, bahwa program DPD RI yang harus kita perkuat ada dua hal. Pertama adalah membantu untuk mempercepat pembangunan di daerah, dan kedua, adalah melakukan advokasi kepada daerah, terhadap persoalan persoalan yang dialami daerah,” sebutnya.

Kunjungan kerja yang dilakukan LaNyalla dan para senator juga dalam rangka untuk menyerap aspirasi daerah. Nantinya aspirasI tersebut akan dibawa ke pemerintah pusat agar dicarikan jalan keluar atau solusi.

“Itulah tugas kita sebenarnya sebagai wakil daerah. Oleh karena itu, tadi malam saya menyatakan bahwa DPD RI, khususnya Senator dari daerah pemilihan Sulut, maupun Senator yang bertugas di Komite I DPD RI, yang membidangi soal pemekaran wilayah untuk segera tanggap dan membahas usulan dari lima pemerintah daerah di Bolaang Mongondo Raya, atas harapan mereka agar lima daerah ini dapat menjadi Provinsi Bolaang Mongondo Raya,” urai LaNyalla yang ikut didampingi Senator dari Sulut Cherish Heritta, Djafar Alkatiri dan Stefanus BAN Liow serta sejumlah Senator dari berbagai provinsi.

“Kami dari DPD tentu akan memasukkan agenda pemekaran provinsi Bolaang Mongondow Raya sebagai prioritas pemekaran wilayah, selain di Papua dan Papua Barat serta Kalimantan Barat,” imbuhnya.

Meski begitu, LaNyalla juga meminta pemerintah daerah Bolaang Mongondow Raya untuk bisa memenuhi syarat yang diperlukan bagi daerah untuk bisa melakukan pemekaran wilayah. Daerah-daerah yang ingin memekarkan provinsi harus memiliki kemandirian fiskal.

“Tetapi tentu dengan syarat, bahwa kemandirian fiskal daerah harus teruji dan terbukti. Sehingga tidak hanya mengendalkan dana transfer dari pusat. Untuk itu, dalam beberapa kesempatan di daerah, saya selalu sampaikan, daerah harus fokus membangun atau membelanjakan anggaran APBD ke program-program yang menjadi pengungkit ekonomi,” sebut LaNyalla.

Ketua DPD juga menyarankan, bila perlu daerah membangun dan mendirikan BUMD yang mengolah dan memberi nilai tambah terhadap produk andalan masyarakat setempat. Seperti kelapa, pala, jagung dan cengkeh.

“Sehingga BUMD sebagai instrumen atau bagian dari pemerintah daerah dapat memberi kontribusi kepada usaha rakyat. Saya berharap Bolmong, Boltim, Bolsel, Bolmut, dan Kotamobagu semakin menggalang sinergi antar-wilayah sebagai kawasan Bolmong Raya,” ucapnya.

LaNyalla kemudian memberi pujian kepada Kabupaten Bolaang Mongondow yang asri. Ia mengapresiasi kebersihan yang terjaga di kabupaten ini.

“Saya menempuh perjalanan darat dari Manado ke sini. Tapi saya tidak capek sama sekali. Meskipun berjam-jam perjalanan. Kabupaten ini memiliki masyarakat yang peduli dengan kebersihan,” kata LaNyalla.

LaNyalla juga mengagumi kecekatan warga mengolah lahan menjadi produktif.

“Hampir tidak saya lihat dan temukan, ada sampah yang berserakan di jalanan. Dan sepanjang jalan, semua lahan menjadi produktif secara ekonomis dengan tanaman berbagai jenis,” ucapnya.

Mantan Ketua Umum KADIN Jawa Timur juga memuji gagasan Bupati Yasti untuk membangun Kawasan Industri Mongondow (KIMONG) di Lolak. Ia beserta rombongan juga meninjau langsung ke lokasi tersebut. (Advertorial)

 

 

Komentar Facebook

Komentar

Related posts